|

DIC Termegah di Kawasan Pesisir Riau

harianfikiransumut.com - Riau : Bathin Solopan, Kehadiran Duri Islamic Center (DIC) yang bakal dibangun di Jalan Siak Desa Petani,Kecamatan Bathin Solapan, bakal menjadi termegah di kawasan Pesisir Riau.

Jika DIC sudah selesai dibangun akan menjadi salah satu icon pusat wisata religi di Kabupaten Bengkalis dan Provinsi Riau, bahkan kawasan Sumatera.

Sesuai rencana pembangunan DIC akan menelan biaya sebesar Rp400 milyar yang berasal dari Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Bengkalis.

Setelah hampir 17 tahun,setelah lahan dibebaskan, rencana besar untuk mewujudkan DIC akhirnya dapatdirealisasi pada tahun 2019. Hal ini ditandai dengan pemancangan tiang
pembangunan DIC.

Sesuai rencana DIC mampu menampung
10.000, Jemaah. Selain untuk tempat beribadah, juga akan akan digunakan
kegiatan keagamaan.

Adapun fasilitas yang bakal tersedia di DIC, yakni bangunan masjid dilengkapi 4 menara dan menara besar.

Kemudian Plaza masjid,museum, area parkir, shofa, gedung serbaguna, kios komersial, parkir bus,toilet umum, mini market, multimedia dan perpustakaan,

Kemudian sekolah terpadu,terdiri TK/Paud, Madrasah Ibtidaiyah, Tsanawiyah dan Madrasah Aliyah.

Kantor pengelolan, pusat kajian Islam dan perpustakaan, guest house putra dan putri.

Kemudian, fasilitas penunjang diluar Bangunan, yakni gerbang masuk, Taman iqro/syariah, maniatur Kabah dan kolam hias, kebun dan pembibitan ikan, serta menara air.

Menurut Kepala Dinas Pekerjaan umum dan Penataan Euan Hadi Prasetio, pekerjaan pembangunan ini dilakukan dengan tiga tahap. Yakni, tahap pertama ini dilaksanakan oleh PT.Luxindo Putra Mandiri selama 240 hari kerja dengan biaya sebesar Rp. 38.41
miliar.

Adapun  dengan kegiatan awal, meliputi pekerjaan land clearing dan cut in fill pembersihan lahan, pekerjaan struktur bawah terdiri dari tiang pancang, pondasi, sloof dan kolom, tanah timbun dan pekerjaan jalan masuk menggunakan material best sepanjang ±
400 m .

Tahap kedua diperkirakan menelan biaya sebesar Rp150 miliar, yaitu penyelesaian struktur balok dan lantai, atap serta penyelesaian secara arsitektur dari bentuk bangunan masjid.

Untuk tahap ketiga meliputi penyelesaian arsitektur dan kaligrafi serta fasilitas penunjang lainnya.

Bangunan DIC terdiri dari dua lantai,Yakni lantai Il, lantai satu difungsikan untuk kegiatan pengelola dan fasilitas umum lainnya. Sedangkan lantai dua untuk kegiatan ibadah dan
fasilitas pengajian dan ruang pengelola kecil untuk fasilitas penunjang.

"Kita juga menyediakan open space ruangan terbuka untuk menunjang kegiatan di luar kegiatan masjid itu sendiri dengan ketinggian Menara induk mencapai ± 99 meter," ungkap Hadi Prasetiyo.(Uje/Amir/Duliater)
Komentar

Berita Terkini